BUDAYA KEARIFAN LOKAL

Administrator 26 Oktober 2016 12:45:35 WIB

Masyarakat daerah Gunungkidul masih terus mempertahankan dan menjalankan berbagai tradisi maupun budaya kearifan lokal yang diwariskan secara turun-temurun dari nenek moyang hingga saat ini. Warisan budaya dan tradisi leluhur yang adiluhung banyak tersimpan di Gunungkidul. Mulai dari kegiatan rasulan yang biasanya diadakan setahun sekali, kesenian tradisional seperti; Tari, Reog, dan Jathilan, serta banyak budaya sosial kemasyarakatan yang masih dilestarikan oleh warga Gunungkidul sampai saat ini di era modern. Di era modern ini mulai dari pemuda hingga orang tua terus dituntut untuk menjaga dan melestarikan nilai-nilai tradisi yang masih kental dengan kearifan lokal tersebut agar tidak hilang di generasi selanjutnya.

  1. Rasulan : Rasulan atau biasa disebut dengan merti desa/bersih desa yaitu tradisi yang sudah berlangsung sejak jaman dahulu dan terus dilestarikan sampai saat ini oleh warga masyarakat Gunungkidul. Diadakannya rasulan sebagai ungkapan rasa syukur atas berkah dari hasil panen tanaman palawija dan hasil bumi lainnya yang diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Rasulan diadakan setelah selesai melakukan panen dan pelaksanaan biasanya per padukuhan/desa dengan waktu yang berbeda-beda. Untuk memeriahkan tradisi rasulan, banyak rangkaian kegiatan dalam acara tersebut dimulai dengan bersih dusun membersihkan lingkungan sekitar mereka secara serentak. Kegiatan ini semakin semarak dengan adanya berbagai kegiatan keolahragaan seperti; turnamen bola voli, sepak bola, bulu tangkis, dan cabang olah raga lainnya. Selain itu, masih banyak pertunjukan seperti kesenian reog, kesenian jathilan, kethoprak, pentas musik campursari, kirab budaya, dan pementasan kesenian lainnya. Berbagai kegiatan rasulan biasanya ditutup dengan pertunjukan pentas wayang kulit yang digelar semalam suntuk. Pada saat hari pelaksanaan rasulan, setiap keluarga memasak masakan yang istimewa untuk di hidangkan kepada tamu yang datang ke rumah mereka. Tujuan serta nilai positif yang dapat diambil dari berbagai rangkaian kegiatan tradisi rasulan tersebut yang pertama yaitu adanya kesadaran masyarakat bahwa rezeki yang telah di terima berasal dari Tuhan Yang Maha Esa yang pantas kita syukuri. poin ini berkaitan dengan inti dari pelaksanaan yakni ungkapan rasa syukur kepada Sang Maha Kuasa. Yang kedua yaitu mengajak masyarakat untuk berolahraga maupun mengolahragakan agar terciptanya masyarakat yang sehat jasmani dan rohani dengan berbagai kegiatan cabang olahraga yang di selenggarakan. Yang ketiga yaitu menciptakan atau menambah rasa kekeluargaan di lingkungan desa sekitar dan masyarakat selalu mempunyai rasa ingin berbagi dengan sesama serta mengedepankan kepentingan umun. Hal ini berkaitan dengan suksesnya kegiatan rasulan yang di selenggarakan warga masyarakat tersebut. Yang ke empat yaitu menciptakan semangat anak-anak hingga orang dewasa untuk melestarikan ataupun memelihara budaya dan kesenian lokal asli Gunungkidul. Hal ini tercermin dengan berbagai pertunjukan kesenian dan budaya yang ada di setiap kegiatan rasulan atau merti desa tersebut.
  2. Budaya sosisal kemasyarakatan : Karena masyarakat daerah Gunungkidul mayoritas masih mempunyai rasa kekeluargaan dan jiwa sosial yang tinggi sehingga masih mempertahankan budaya sosial kemasyarakatan seperti kegiatan kerja bakti/gotong-royong yang biasa disebut masyarakat jawa khususnya Gunungkidul dengan sesebutan sambatan yakni membantu sesama yang sedang melakukan pekerjaan besar seperti membanguni rumah, panen palawija, hajatan dan lain sebagainya. Masyarakat juga masih kompak dan mempunyai semangat dalam kegiatan gotong-royong untuk kepentingan bersama seperti memperbaiki pos ronda, membangun jalan, membersihkan sungai dan sejenisnya.
    Budaya kerja bakti/gotong-royong sudah ada sejak lama maka perlu di pupuk dan terus dilakukan karena itu mempunyai nilai sosial yang tinggi serta dapat mempererat kekeluargaan antara sesama.

 

jika salah penulisan dan pengertian mohon maaf...hee

Aviq Nur Rohman (20 Agustus 2016)

Komentar atas BUDAYA KEARIFAN LOKAL

Aviq Nur Rohman 03 Oktober 2018 22:23:32 WIB
baru tau, tulisan saya termuat disini...hehe

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Kode Keamanan
Komentar
 

Pencarian

Komentar Terkini

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutubeInstagram

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Pengunjung

Lokasi Logandeng

tampilkan dalam peta lebih besar